Tugas III : Ilmu Sosial Dasar

A. Pertumbuhan Individu

1. Pengertian Individu

Menurut Wikipedia Bahasa Indonesia, yang dimaksud individu adalah unit terkecil pembentuk masyarakat. Individu berarti juga bagian terkecil dari kelompok masyarakat yang tidak dapat dipisah lagi menjadi bagian yang lebih kecil. Sebagai contoh, suatu keluarga terdiri dari ayah, ibu, dan anak. Ayah merupakan individu dalam kelompok sosial tersebut, yang sudah tidak dapat dibagi lagi ke dalam satuan yang lebih kecil. Pada dasarnya, setiap individu memiliki ciri-ciri yang berbeda. Individu yang saling bergabung akan membentuk kelompok atau masyarakat. Individu tersebut akan memiliki karakteristik yang sama dengan kelompok dimana dirinya bergabung.

2. Pengertian Pertumbuhan

Pertumbuhan atau perkembangan adalah proses pertambahan ukuran, bentuk serta volume yang diiringi dengan proses menuju kedewasaan. Semisal bayi yang mengalami proses menjadi dewasa dan akhirnya menjadi tua adalah merupakan juga proses pertumbuhan. Pertumbuhan dan perkembangan tidak hanya terjadi pada makhluk hidup tetapi juga dapat terjadi pada benda-benda lain yang mempunyai sifat yang hampir sama dengan makhluk hidup hanya saja tidak bernyawa. Contohnya pertumbuhan dan perkembangan finansial, pertumbuhan dan perkembangan dunia industri, dll.

3. Faktor – Faktor yang Mempengaruhi Pertumbuhan

Pertumbuhan dipengaruhi oleh beberapa faktor. Diantara faktor – faktor yang mempengaruhi pertumbuhan antara lain:

  • Faktor Biologis

Meskipun kita memiliki bentuk tubuh yang sama, nama kita memilki karaktristik yang berbeda – beda. Semua manusia normal dan sehat pasti memiliki anggota tubuh yang utuh seperti kepala, tangan , kaki dan lainya. Hal ini dapat menjelaskan bahwa beberapa persamaan dalam kepribadian dan perilaku. Namun ada warisan biologis yang bersifat khusus. Artinya, setiap individu tidak semua ada yang memiliki karakteristik fisik yang sama.

  • Faktor Geografis

Lingkungan sangat berpengaruh terhadap pertumbuhan setiap individu. Setiap lingkungan fisik yang baik akan membawa kebaikan pula pada penghuninya. Sehingga menyebabkan hubungan antar individu bisa berjalan dengan baik dan mencimbulkan kepribadian setiap individu yang baik juga. Namun jika lingkungan fisiknya kurang baik dan tidak adanya hubungan baik dengan individu yang lain, maka akan tercipta suatu keadaan yang tidak baik pula.

  • Faktor Kebudayaan Khusus

Perbedaan kebuadayaan dapat mempengaruhi kepribadian anggotanya. Namun, tidak berarti semua individu yang ada didalam masyarakat yang memiliki kebudayaan yang sama juga memiliki kepribadian yang sama juga.

Dari semua faktor-faktor  di atas dan pengaruh dari lingkungan sekitar seperti keluarga dan masyarakat maka akan memberikan pertumbuhan bagi suatu individu. Seiring berjalannya waktu, maka terbentuklah individu yang sesuai dan dapat menyesuaikan dengan lingkungan sekitar.

B. Keluarga

1. Pengertian Keluarga

Keluarga memiliki arti yang sangat luas sekali. Mungkin setiap orang memilki cara tersendiri dalam menafsirkan arti keluarga. Sedangkan menurut Wikipedia Bahasa Indonesia, Keluarga (bahasa Sanskerta: “kulawarga”; “ras” dan “warga” yang berarti “anggota”) adalah lingkungan yang terdapat beberapa orang yang masih memiliki hubungan darah. Namun ada pula keluarga yang tidak memilki hubungan darah, semisal keluarga adopsi. Anggota-anggota keluarga ditandai dengan hidup bersama dibawah satu atap dan merupakan susunan satu rumah tangga, kadang-kadang seperti masa lampau rumah tangga adalah keluarga luas, meliputi didalamnya empat sampai lima generasi. Sekarang rumah tangga semakin kecil ukurannya, umunya dibatasi oleh suami istri anak atau dengan satu anak, dua atau tiga anak.

2. Fungsi Keluarga

Keluarga memilki fungi yang sangat vital sekali yang mempengaruhi pertumbuhan seorang individu dalam keluarga tersebut. Pada dasarnya keluarga mempunyai fungsi-fungsi pokok yang sulit diubah dan digantikan oleh orang atau lembaga lain tetapi karena masyarakat sekarang ini telah mengalami perubahan, tidak menutup kemungkinan sebagian dari fungsi sosial keluarga tersebut mengalami perubahan. Diantara fungsi dari kelurga menurut MI Soelaeman yaitu:

  1. Fungsi Edukatif – Keluarga merupakan lingkungan pendidikan yang pertama bagi anak. Dalam kedudukan ini, adalah suatu kewajaran apabila kehidupan keluarga sehari-hari, pada saar-saat tertentu terjadi situasi pendidikan yang dihayati oleh anak dan diarahkan pada perbuatan-perbuatan yang sesuai dengan tujuan pendidikan.
  2. Fungsi Sosialisasi – Melalui interaksi dalam keluarg anak mempelajari pola-pola tingkahlaku, sikap, keyakinan, cita-cita serta nilai-nilai dalam masyarakat dalam rangka pengembangan kepribadiannya. Dalam rangka melaksanakan fungsi sosialisasi ini, keluarga mempunyai kedudukan sebagai penghubung antara anak dengan kehidupan sosial dan norma-norma sosial yang meliputi penerangan, penyaringan dan penafsiran ke dalam bahasa yang dimengerti oleh anak.
  3. Fungsi protektif – Fungsi ini lebih menitik beratkan dan menekankan kepada rasa aman dan terlindungi apabila anak merasa aman dan terlindungi barulah anak dapat bebas melakukan penjajagan terhadap lingkungan.
  4. Fungsi Afeksional – Yang dimaksud dengan fungsi afeksi adaslah adanya hubungan sosial yang penuh dengan kemesraan dan afeksi. Anak biasanya mempunyai kepekaan tersendiri akan iklim-iklim emosional yang terdapat dalam keluarga kehangatan yang terpenting bagi perkembangan keperibadian anak.
  5. Fungsi Religius – Keluarga berkewajiban mmperkenalkan dan mengajak anak serta keluarga pada kehidupan beragama. Sehingga melalui pengenalan ini diharapkan keluarga dapat mendidik anak serta anggotanya menjadi manusia yang beragama sesuai dengan keyakinan keluarga tersebut.
  6. Fungsi Ekonomis – Fungsi keluarga ini meliputi pencarian nafkah, perencanaan dan pembelanjaannya. Pelaksanaanya dilakukan oleh dan untuk semua anggota keluarga, sehingga akan menambah saling mengerti, solidaritas dan tanggung jawab bersama.
  7. Fungsi Rekreatif – Suasana keluarga yang tentram dan damai diperlukan guna mengembalikan tenaga yang telah dikeluarkan dalam kehidupan sehari-hari
  8. Fungsi Biologis – Fungsi ini berhubungan dengan pemenuhan kebutuhan-kebutuhan biologis keluarga, diantaranya kebutuhan seksuil. Kebutuhan ini berhubungan dengan pengembangan keturunan atau keinginan untuk mendapatkan keturunan. Selain itu juga yang termasuk dalam fungsi biologis ini yaitu perlindungan fisik seperti kesehatan jasmani dan kebutuhan jasmani yaitu dengan terpenuhinya kebutuhan sandang, pangan dan papan akan mempengaruhi kepada jasmani setiap anggota keluarga.

3. Keluarga Saya

Keluarga saya terdiri atas 7 individu yaitu: Ayah, ibu, dua orang anak (saya dan adik saya), satu keponakan dan dua orang karyawan yang bekerja di rumah. Ayah saya bekerja sebagai seorang wiraswastawan, sedangkan ibu saya adalah seorang ibu rumah tangga. Saya sendiri adalah seorang mahasiswa di salah satu perguruan tinggi swasta di Bekasi. Adik saya masih mengenyam pendidikan di tingkat SMP. Lalu ada lagi seorang keponakan yang tinggal di rumah saya. Dia duduk di bangku SMK. Karena ayah saya adalah seorang wiraswastawan, maka ada dua orang karyawan yang juga tinggal di rumah.

sumber:

Advertisements
Categories: Uncategorized | Leave a comment

Post navigation

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s

Blog at WordPress.com.

%d bloggers like this: