Biografi Frederico Garcia Lorca

Federico García Lorca

Federico García Lorca Biography

Federico García Lorca was a famous Spanish poet who had written the popular ‘Romancero Gitano’. This biography provides detailed information about his childhood, profile, career and timeline.

Federico García Lorca was a celebrated Spanish writer, known for his poems and plays, mainly the famous ‘Romancero Gitano’. The collection of eighteen poems by this celebrated poet, translated into English as ‘Gypsy Ballads’, is known for their language and lyricism, describing the life of gypsies in his hometown. He has also written other well-known poems like ‘Seis poemas gallegos’, ‘Quimera’, and ‘Libro de poemas’. His plays are also quite famous, some of them being, ‘El maleficio de la mariposa’, ‘Retablillo de Don Cristóbal’, and of course ‘La zapatera prodigiosa’. This Spanish poet and playwright created quite a stir during his lifetime, owing to his public acceptance of being a homosexual. His relationship with the famous surreal artist Salvador Dalí was a topic of constant speculation. He was also known for his socialist views, often bending towards leftist ideals. When this renowned writer was assassinated, his murder gave rise to a lot of conjectures. Some are of the opinion that it could be his connection with the ‘Popular Front’ that followed ‘Marxism’, while others think it was his being openly gay. Despite all speculations, he is remembered today as one of the finest writers that Spain has ever produced

Childhood & Early Life:

  • Federico del Sagrado Corazón de Jesús García Lorca was born to Federico García Rodríguez and Vicenta Lorca Romero, on June 5, 1898, in the Fuente Vaqueros village of Spain. Rodríguez was a farm owner, while his wife Vicenta was a pianist and a teacher.
  • In 1909, the family settled down in Granada, where the young child grew up and pursued his education.
  • Federico studied literature, law, and composition at the ‘University of Granada’ in 1915. He had a flair for classical music and theatre as a student, and he was trained in playing the piano.

Career:

  • The following year, he started writing, after being motivated by one of his professors. ‘Impresiones y Paisajes’ (‘Impressions and Landscapes’), his first book was published in the year 1918.
  • In 1919, García joined the ‘Residencia de estudiantes’, a cultural centre in Madrid. It was here that he got acquainted to future filmmaker, Luis Buñuel, artist Salvador Dalí, dramatist Eduardo Marquina, and poet Juan Ramón Jiménez.
  • During 1919-20, Lorca penned his first play, ‘El maleficio de la mariposa’ (‘The Butterfly’s Evil Spell’). The drama, which spoke about the love affair of a butterfly and a cockroach, was soon written off by the audiences, for being unusual.
  • García began writing the poem ‘Suites’ in 1920, but it remained incomplete, and three years later, the poet gave up working on it.
  • In 1921, he published ‘Libro de poemas’ (‘Book of Poems’), which consisted of works dealing with religion and nature.
  • From 1923-25, García authored several plays including ‘Retablillo de Don Cristóbal’ (‘The Puppet Play of Don Cristóbal’), ‘Mariana Pineda’, and ‘Lola, la Comedianta’ (‘Lola, the Actress’). The latter was written in association with Manuel de Falla, a Spanish music composer, but the opera remained incomplete.
  • In 1926, the prolific writer penned the play ‘La zapatera prodigiosa’ (‘The Shoemaker’s Prodigious Wife’). The play dealt with the relationship shared by a docile shoemaker and his bad-tempered wife.
  • The following year, ‘Mariana Pineda’ was staged with Salvador Dalí as the art director and was quite well-received.
  • In 1928, this brilliant poet wrote ‘Romancero Gitano’ (‘Gypsy Ballads’), which is considered, even today, as one of his best works. The same year, he also penned poems, ‘Odes’, ‘Quimera’, and the drama, ‘Amor de Don Perlimplín con Belisa en sujardín’ (‘Love of Don Perlimplín and Belisa in his Garden’)
  • The next year, Lorca went to the United States, accompanied by friend Fernando de los Rios. The exceptional writer joined the ‘Columbia University School of General Studies’, while Rios took up the job of a teacher.
  • In 1930, when he came back to Spain, ruler Primo de Rivera had been ousted. The same year, he wrote the compilation, ‘Poeta en Nueva York’.
  • The following year, García took up the job of a theatre director at the ‘Teatro Universitario la Barraca’, affiliated to the ‘Ministry of Education’.
  • From 1931-34, this writer inked the famous poems ‘Así que pasen cinco años’ (‘When Five Years Pass’), and ‘Yerma’. He also wrote the play, ‘Bodas de sangre’ (‘Blood Wedding’), during the same period.
  • The next year, he composed ‘Seis poemas gallegos’ (‘Six Galician poems’). He also penned the drama, ‘Doña Rosita la soltera’ (‘Doña Rosita the Spinster’) in 1935.
  • In 1936, he published his last poetry compilation, ‘Sonnets to his Dark Love’ which drew speculations about whether they were written for Rafael Rodríguez Rapun, or the young Juan Ramírez de Lucas, both of who were Lorca’s love interests. Recently, it was confirmed that his final work was dedicated to Juan Ramírez.

Major Works:

  • ‘Romancero Gitano’ is considered even today as one of the most famous poetic work by Federico García. The collection, consisting of eighteen octosyllabic poems, talk about gypsies in the towns of Seville, Granada and Cordoba.

Personal Life & Legacy:

  • From 1925, García was passionately in love with artist Salvador Dalí, who though shared the same emotions, did not become physically involved. The friendship between the two creative minds lasted till Dalí got married to a woman named Gala.
  • Just before the ‘Spanish Civil War’ started, the writer, who was open about his socialist ideals, travelled home to Granada. Lorca was taken into police custody after the murder of Granada mayor Manuel Fernández-Montesinos, who was also the former’s brother-in-law.
  • On August 19, 1936, the writer was shot to death, but the motive behind his assassination is still under speculation. While many believe it was his political ideals and support for the ‘Popular Front’, others are of the opinion that he was murdered because of his sexual orientation.
  • The ‘Lorca Foundation’ has been established by the writer’s niece, with the aim of spreading awareness about the famous poet’s works. Also, his house, ‘Huerta de San Vicente’, has been converted into a museum.
  • A statue has been built in the ‘Plaza de Santa Ana’, Madrid, as a tribute to this celebrated writer.
  • The poet has also been depicted in several works of literature and art, including ‘A un poeta muerto’, which is an elegy composed by Luis Cernuda. American poets Gary Glazner and Bob Kaufman have written poems, both titled ‘Lorca’, commemorating the Spanish writer.
  • Famous Chilean poet, Pablo Neruda, has penned two poems in honour of García. Even Bengali musician, Sunil Ganguly had written ‘Kobir Mrityu-Lorca Smarane’, to honour the talented poet.
  • Plays like ‘Lorca in a Green Dress’, and ‘The Ghost of Federico García Lorca Which Can Also Be Used as a Table’, talk about the writer’s life and afterlife. The films ‘Death in Granada’, and ‘La luz prodigiosa’, amongst others, describe the murder of the poet and the suppositions surrounding the event.

Trivia:

  • This famous Spanish writer’s works, often containing homosexual content, was banned by dictator, Francisco Franco Bahamonde, till the year 1953

Source: http://www.thefamouspeople.com/profiles/federico-garcia-lorca-4775.php

——————————————- Google Translate ——————————————-

Federico García Lorca Biografi

Federico García Lorca adalah seorang penyair Spanyol terkenal yang telah menulis populer ‘Romancero Gitano’. Biografi ini memberikan informasi rinci tentang masa kecilnya, profil, karir dan waktu.

Federico García Lorca adalah seorang penulis Spanyol dirayakan, dikenal karena puisi dan dramanya, terutama yang terkenal ‘Romancero Gitano’. Koleksi delapan belas puisi oleh penyair terkenal ini, diterjemahkan ke dalam bahasa Inggris sebagai ‘Gypsy Ballads’, dikenal karena bahasa dan lirik mereka, menggambarkan kehidupan gipsi di kampung halamannya. Ia juga menulis puisi terkenal lain seperti ‘Seis poemas gallegos’, ‘Quimera’, dan ‘Libro de poemas’. Dramanya juga cukup terkenal, beberapa dari mereka yang, ‘El maleficio de la mariposa’, ‘Retablillo de Don Cristóbal’, dan tentu saja ‘La zapatera prodigiosa’. Ini penyair Spanyol dan dramawan menciptakan cukup aduk selama hidupnya, karena penerimaan publik menjadi seorang homoseksual. Hubungannya dengan artis surealis terkenal Salvador Dalí merupakan topik spekulasi konstan. Ia juga dikenal karena pandangan sosialis, sering membungkuk ke arah cita-cita sayap kiri. Ketika penulis terkenal ini dibunuh, pembunuhan memunculkan banyak dugaan. Beberapa berpendapat bahwa hal itu bisa hubungannya dengan ‘Front Populer’ yang diikuti ‘Marxisme’, sementara yang lain berpikir itu nya menjadi gay. Meskipun semua spekulasi, ia dikenang hari ini sebagai salah satu penulis terbaik yang Spanyol yang pernah dihasilkan

Anak Usia & Kehidupan awal:

  • Federico del Sagrado Corazó n de Jes ú s Garc í sebuah Lorca lahir Federico Garc í sebuah Rodr í guez dan Vicenta Lorca Romero, pada tanggal 5 Juni, 1898, di desa Fuente Vaqueros dari Spanyol. Rodr í guez adalah pemilik peternakan, sementara istrinya Vicenta adalah seorang pianis dan guru.
  • Pada tahun 1909, keluarga menetap di Granada, di mana anak muda grew dan mengejar pendidikan.
  • Federico belajar sastra, hukum, dan komposisi di ‘University of Granada’ pada tahun 1915. Dia memiliki bakat untuk musik klasik dan teater sebagai mahasiswa, dan ia dilatih dalam bermain piano.

Karier:

  • Tahun berikutnya, ia mulai menulis, setelah termotivasi oleh salah seorang profesornya.’Impresiones y Paisajes’ ( ‘Tayangan dan Landscapes’), buku pertamanya diterbitkan pada tahun 1918.
  • Pada tahun 1919, Garcí sebuah bergabung dengan ‘Residencia de Estudiantes’, sebuah pusat kebudayaan di Madrid. Di sinilah ia berkenalan dengan pembuat film masa depan, Luis Bu ñ uel, artis Salvador Dal í, dramawan Eduardo Marquin, dan penyair Juan Ram ó n Jim é
  • Selama 1919-1920, Lorca menulis bermain pertamanya, ‘El maleficio de la mariposa’ ( ‘The Butterfly Eja Jahat’).Drama, yang berbicara tentang hubungan cinta kupu-kupu dan kecoa, segera dihapuskan oleh th e penonton, karena tidak biasa.
  • Garcí sebuah mulai menulis puisi ‘Suite’ pada tahun 1920, tetapi tetap tidak lengkap, dan tiga tahun kemudian, penyair menyerah bekerja di atasnya.
  • Pada tahun 1921, ia menerbitkan ‘Libro de poemas’ ( ‘Kitab Puisi’), yang terdiri dari karya dealing dengan agama dan alam.
  • Dari 1923-1925, Garcí sebuah Authored beberapa drama termasuk ‘Retablillo de Don Crist ó bal’ ( ‘The Boneka Putar Don Crist ó bal ‘), ‘Mariana Pineda’, dan ‘Lola, la Comedianta'(‘ Lola, Aktris yang). Yang terakhir ditulis dalam hubungan dengan Manuel de Falla, seorang komposer musik Spanyol, tapi opera tetap tidak lengkap.
  • Pada tahun 1926, para penulis yang produktif menulis drama ‘La zapatera prodigiosa’ ( ‘The Shoemaker ini luar biasa Wife’).Bermain berurusan dengan hubungan bersama oleh pembuat sepatu jinak dan istri pemarah nya.
  • Tahun berikutnya, ‘Mariana Pineda’ dipentaskan dengan Salvador Dalí sebagai seni langsung atau dan cukup diterima dengan baik.
  • Pada tahun 1928, penyair brilian ini menulis ‘Romancero Gitano’ ( ‘Gypsy Ballads’), yang dianggap, bahkan hari ini, sebagai salah satu karya terbaiknya.Puisi tahun yang sama, ia juga menulis, ‘Odes’, ‘Quimera’, dan drama, ‘Amor de Don í Perlimpl n con Belisa en sujard í n’ ( ‘Love Don Perlim pl í n dan Belisa di Garden nya’ )
  • Tahun berikutnya, Lorca pergi ke Amerika Serikat, didampingi teman Fernando de los Rios.Penulis biasa bergabung dengan ‘Columbia University School of Studi Umum’, sementara Rio s mengambil tugas guru.
  • Pada tahun 1930, ketika ia kembali ke Spanyol, penguasa Primo de Rivera telah digulingkan.Pada tahun yang sama, ia menulis comp ilation, ‘Poeta en Nueva York’.
  • Tahun berikutnya, Garcí sebuah mengambil pekerjaan seorang sutradara teater di ‘Teatro Universitario la Barraca’, yang berafiliasi dengan ‘Departemen Pendidikan’.
  • Dari 1931-1934, penulis ini menandatangani puisi terkenal ‘Sebagaií que pasen cinco sebuah ñ os’ ( ‘Ketika Lima Tahun Lulus’), dan ‘Yerma’. Dia juga menulis drama, ‘Bodas de sangre’ ( ‘Darah Wed ding’), selama periode yang sama.
  • Tahun berikutnya, ia menulis ‘gallegos Seis poemas’ ( ‘Enam puisi Galician’).Dia juga menulis drama, ‘Apakah ñ a Rosita la soltera’ ( ‘Apakah ñ sebuah Rosita Perawan Tua yang’) pada tahun 1935.
  • Pada tahun 1936, ia menerbitkan kompilasi puisi terakhirnya, ‘soneta ke nya Cinta Gelap’ yang menarik spekulasi tentang apakah mereka ditulis untuk Rafael Rodrí guez Rapun, atau muda Juan Ram í rez de Lucas, keduanya yang kepentingan cinta Lorca. Baru-baru ini, itu menegaskan bahwa karya terakhirnya didedikasikan untuk Juan Ram írez.

Pekerjaan utama:

  • ‘Romancero Gitano’ dianggap bahkan hari ini sebagai salah satu karya puitis paling terkenal oleh Federico García.Koleksi, terdiri dari delapan belas puisi yg terdiri dr delapan bagian, berbicara tentang gipsi di kota-kota Seville, Granada dan Cordoba.

Kehidupan pribadi & Legacy:

  • Dari tahun 1925, Garcí sebuah itu penuh gairah cinta dengan artis Salvador Dal í, yang meskipun berbagi emosi yang sama, tidak terlibat secara fisik. Persahabatan antara kedua kreatif pikiran berlangsung sampai Dal í menikah dengan seorang wanita bernama Gala.
  • Tepat sebelum’Perang Saudara Spanyol’ dimulai, penulis, yang terbuka tentang cita-cita sosialisnya, berwisata rumah ke Granada. Lorca dibawa ke tahanan polisi setelah pembunuhan Granada walikota Manuel Fern á ndez-Montesinos, yang al begitu mantan kakak ipar.
  • Pada tanggal 19 Agustus 1936, penulis ditembak mati, tapi motif di balik pembunuhan adalahl stil bawah spekulasi. Sementara banyak yang percaya itu adalah cita-cita politik dan dukungan untuk ‘Front Populer’, yang lain berpendapat bahwa dia dibunuh bec ause orientasi seksualnya.
  • The ‘Lorca Yayasan’ telah ditetapkan oleh keponakan penulis, dengan tujuan menyebarkan kesadaran tentang karya-karya penyair terkenal.Juga, rumahnya, ‘Huerta de San Vicente’, ha s telah diubah menjadi museum.
  • Sebuah patung telah dibangun di ‘Plaza de Santa Ana’, Madrid, sebagaibute tri untuk ini dirayakan penulis.
  • Penyair juga telah digambarkan dalam beberapa karya sastra dan seni, termasuk ‘A un poeta muerto’, yang merupakan elegi disusun oleh Luis Cernuda.Penyair Amerika Gary Glazner dan Bob Kaufman menulis puisi, baik berjudul ‘Lorca’, co mmemorating penulis Spanyol.
  • Penyair Chili terkenal, Pablo Neruda, telah menulis dua puisi untuk menghormati Garcí  Bahkan musisi Bengali, Sunil Ganguly telah menulis ‘Kobir Mrityu-Lorca Smarane’, untuk menghormati penyair berbakat.
  • Bermain seperti ‘Lorca di Green Dress’, dan ‘The Ghost of Federico Garcí sebuah Lorca Yang Bisa Juga Digunakan sebagai Table’, berbicara tentang kehidupan penulis dan akhirat. ‘Death di Granada’ film, dan ‘La luz prodigiosa’, antara lain, menggambarkan pembunuhan penyair dan pengandaian sekitar acara tersebut.

trivia:

  • Karya penulis Spanyol yang terkenal ini, sering mengandung konten homoseksual, dilarang oleh diktator, Francisco Franco Bahamonde, sampai tahun 1953

Sumber: http://www.thefamouspeople.com/profiles/federico-garcia-lorca-4775.php

——————————————- Proofreading ——————————————-

Biografi Federico García Lorca

Federico García Lorca adalah seorang penyair Spanyol terkenal yang telah menulis ‘Romancero Gitano’ yang cukup populer itu. Biografi ini memberikan informasi rinci tentang masa kecil, profil, karir dan linimasanya.

Federico García Lorca adalah seorang penulis Spanyol yang terkenal, dikenal karena puisi dan dramanya, dan yang paling terkenal yaitu ‘Romancero Gitano’. Koleksi delapan belas puisi oleh penyair terkenal ini, diterjemahkan ke dalam bahasa Inggris menjadi ‘Gypsy Ballads’, dikenal karena bahasa dan liriknya yang menggambarkan kehidupan gipsi di kampung halamannya. Ia juga menulis puisi terkenal lain seperti ‘Seis poemas gallegos’, ‘Quimera’, dan ‘Libro de poemas’. Dramanya pun juga cukup terkenal, beberapa diantaranya, ‘El maleficio de la mariposa’, ‘Retablillo de Don Cristóbal’, dan tentu saja ‘La zapatera prodigiosa’. Penyair dan dramawan Spanyol ini cukup membuat kehebohan selama hidupnya, karena penerimaan publik saat itu terhadap dirinya karena ia seorang homoseksual. Hubungannya dengan artis surealis terkenal Salvador Dalí merupakan topik yang terus menjadi spekulasi. Ia juga dikenal karena pandangannya yang sosialis, sering tunduk pada cita – cita sayap kiri. Ketika penulis terkenal ini dibunuh, pembunuhan tersebut memunculkan banyak dugaan. Beberapa berpendapat bahwa hal itu mungkin ada hubungannya dengan ‘Front Populer’ yang diikuti ‘Marxisme’, sementara yang lain berpikir itu hanya karena ia penyuka sesama jenis. Terlepas dari semua spekulasi itu, hari ini ia dikenang sebagai salah satu penulis terbaik yang pernah dihasilkan oleh Spanyol.

Masa Kecil & Kehidupan awal:

  • Federico del Sagrado Corazón de Jesús García Lorca lahir dari pasangan Federico García Rodríguez dan Vicenta Lorca Romero, pada tanggal 5 Juni, 1898, di desa Fuente Vaqueros di Spanyol.Rodríguez adalah pemilik peternakan, sementara istrinya Vicenta adalah seorang pianis dan guru.
  • Pada tahun 1909, keluarga tersebut menetap di Granada, di mana anak muda itu tumbuh dan mengenyam pendidikan.
  • Federico belajar sastra, hukum, dan komposisi di ‘University of Granada’ pada tahun 1915. Dia memiliki bakat bermain musik klasik dan teater ketika menjadi seorang mahasiswa, dan ia dididik dalam bermain piano.

Karir:

  • Tahun berikutnya, ia mulai menulis, setelah termotivasi oleh salah seorang profesornya.’Impresiones y Paisajes’ (‘Tayangan dan Landscapes’), buku pertamanya diterbitkan pada tahun 1918.
  • Pada tahun 1919, García bergabung dengan ‘Residencia de Estudiantes’, sebuah pusat kebudayaan di Madrid.Di sinilah ia berkenalan dengan pembuat film masa depan, Luis Buñuel, seniman Salvador Dalí, dramawan Eduardo Marquin, dan penyair Juan Ramón Jiménez.
  • Selama 1919 – 1920, Lorca menulis drama pertamanya, ‘El maleficio de la mariposa’ (‘Mantra Jahat Sang Kupu – Kupu’).Drama tersebut, yang mengisahkan tentang hubungan cinta kupu – kupu dan kecoa, segera dilupakan oleh para penontonnya, karena tidak biasa.
  • García mulai menulis puisi berjudul ‘Suite’ pada tahun 1920, tetapi tetap tidak lengkap, dan tiga tahun kemudian, sangpenyair menyerah untuk melanjutkannya.
  • Pada tahun 1921, ia menerbitkan ‘Libro de poemas’ (‘Buku Puisi’), yang terdiri dari karya yang berkaitan dengan agama dan alam.
  • Dari 1923 – 1925, García menghasilkan beberapa drama termasuk ‘Retablillo de Don Cristóbal’ ( ‘Drama Boneka Don Cristóbal ‘), ‘Mariana Pineda’, dan ‘Lola, la Comedianta'(‘Lola, Sang Aktris’).Yang terakhir ditulis bekerja sama dengan Manuel de Falla, seorang komposer musik Spanyol, tapi opera tersebut tidak selesai.
  • Pada tahun 1926, para penulis yang produktif menulis drama ‘La zapatera prodigiosa’ (‘Istri pembuat sepatu yang luar biasa’). Drama tersebut bercerita tentang hubungan antara pembuat sepatu yang lembutdan istri yang
  • Tahun berikutnya, ‘Mariana Pineda’ dipentaskan bersama dengan Salvador Dalísebagai sutradara seni atau dan cukup diterima dengan baik.
  • Pada tahun 1928, penyair brilian ini menulis ‘Romancero Gitano’ (‘Gypsy Ballads’), yang dianggap, bahkan hingga hari ini, sebagai salah satu karya terbaiknya.Pada tahun yang sama, ia juga menulis, ‘Odes’, ‘Quimera’, dan sebuah drama, ‘Amor de Don Perlimplín con Belisa en sujardín’ (‘Cinta antara Don Perlimplín dan Belisa di kebunnya’ )
  • Tahun berikutnya, Lorca pergi ke Amerika Serikat, didampingi seorang teman bernama Fernando de los Rios. Sangpenulis bergabung dengan ‘Columbia University School of General Study’, sementara Rio s mengambil pekerjaan sebagai guru.
  • Pada tahun 1930, ketika ia kembali ke Spanyol, pemerintahan Primo de Rivera telah digulingkan.Pada tahun yang sama, ia menulis sebuah kompilasi, ‘Poeta en Nueva York’.
  • Tahun berikutnya, García mengambil pekerjaan sebagai seorang sutradara teater di ‘Teatro Universitario la Barraca’, yang berafiliasidengan ‘Departemen Pendidikan’.
  • Dari tahun 1931 – 1934, penulis ini menulis puisi terkenal ‘Así que pasen cinco años’ (‘Ketika Lima Tahun Berlalu’), dan ‘Yerma’.Dia juga menulis drama, ‘Bodas de sangre’ (‘Pernikahan Berdarah’), selama periode yang sama.
  • Tahun berikutnya, ia menulis Seis poemas gallegos’ ( ‘Enam puisi Galician’).Dia juga menulis drama, Doña Rosita la soltera’ (‘ Doña Rosita Si Perawan Tua’) pada tahun 1935.
  • Pada tahun 1936, ia menerbitkan kompilasi puisi terakhirnya, ‘Soneta untuk Cintanya yang Kelam’ yang menarik spekulasi tentang apakah puisi tersebut ditulis untuk Rafael Rodríguez Rapun, atau Juan Ramírez de Lucas saat muda, yang keduanya merupakan kekasih Lorca.Baru – baru ini, telah ditegaskan bahwa karya terakhirnya didedikasikan untuk Juan Ramírez.

 Karya yang paling terkenal:

  • ‘Romancero Gitano’ dianggap bahkan hari ini sebagai salah satu karya puitis paling terkenal oleh Federico García.Koleksi tersebut, terdiri dari delapan belas puisi yang terdiri dari delapan bagian, mengisahkan tentang kaum gipsi di kota Seville, Granada dan Cordoba.

Kehidupan pribadi & Peninggalan:

  • Dari tahun 1925, García sungguh amat sangat mencintai artis Salvador Dalí, yang meskipun berbagi emosi yang sama, tidak terlibat secara fisik.Persahabatan antara dua orang kreatif ini berlangsung sampai akhirnya Dalí menikah dengan seorang wanita bernama Gala.
  • Tepat sebelum’Perang Saudara Spanyol’ dimulai, penulis, yang terbuka tentang cita – cita sosialisnya, pulang ke ke Granada. Lorca dibawa ke tahanan polisi setelah terjadi pembunuhan walikota Granada Manuel Fernández-Montesinos, yang juga merupakan mantan kakak iparnya.
  • Pada tanggal 19 Agustus 1936, penulis ini ditembak mati, tapi motif di balik pembunuhannya masih menjadi spekulasi.Sementara banyak yang percaya itu disebabkan oleh cita – cita politik dan dukungan untuk ‘Front Populer’, sementara yang lain berpendapat bahwa dia dibunuh karena orientasi seksualnya.
  • ‘Yayasan Lorca’ telah dibangun oleh keponakan sang penulis, dengan tujuan untuk menyebarkan kesadaran akan karya – karya penyair terkenal.Juga, rumahnya, ‘Huerta de San Vicente’, telah diubah menjadi museum.
  • Sebuah patung telah dibangun di ‘Plaza de Santa Ana’, Madrid, sebagaipenghargaan untuk mengenang sang penulis.
  • Penyair juga telah digambarkan dalam beberapa karya sastra dan seni, termasuk ‘A un poeta muerto’, yang merupakan sebuah elegi yang disusun oleh Luis Cernuda.Penyair Amerika Gary Glazner dan Bob Kaufman telah menulis puisi, keduanya berjudul ‘Lorca’, untuk mengenang sang penulis Spanyol.
  • Penyair Chili terkenal, Pablo Neruda, telah menulis dua puisi untuk menghormati García. Bahkan musisi Bengali, Sunil Ganguly telah menulis ‘Kobir Mrityu-Lorca Smarane’,untuk menghormati penyair berbakat tersebut.
  • Drama seperti ‘Lorca dengan Gaun Hijau’, dan ‘Hantu Federico García Lorca yang Dapat Juga Digunakan sebagai Meja’, mengisahkan tentang kehidupan penulis dan akhirat. Film ‘Kematian di Granada’, dan ‘La luz prodigiosa’, antara lain, menggambarkan pembunuhan penyair dan dugaan mengenai kejadian tersebut.

trivia:

  • Karya penulis Spanyol yang terkenal ini, yang seringkali mengandung konten homoseksual, dilarang oleh diktator, Francisco Franco Bahamonde, sampai tahun 1953

Sumber: http://www.thefamouspeople.com/profiles/federico-garcia-lorca-4775.php

Advertisements
Categories: Uncategorized | Leave a comment

Post navigation

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s

Create a free website or blog at WordPress.com.

%d bloggers like this: